Kisah Pilu Pencari Cacing di Hutan Terancam 10 Tahun Penjara
Ilustrasi Taman Nasional Gunung Gede Pangrango @Tweetcs

MALANGTODAY.NET – Seorang warga bernama Didin (48) asal Kampung Rarahan, Desa Cimacan, Kecamatan Cipanas, terancam hukuman 10 tahun penjara gara-gara mencari dan mengambil cacing di kawasan Taman Nasional Gunung Gede Pangarango, Kabupaten Cianjur, Jawa Barat.

Sang istri, Ela Nurhayati (41) sangat terkejut dengan aturan hukum apa yang akan memenjarakan suaminya selama 10 tahun hanya karena mencari dan mengambil cacing untuk obat di kawasan hutan yang tidak jauh dari kampung tempat tinggal mereka.

Pihak keluarga yang tidak menyangka Didin yang sehari-hari bekerja sebagai pedagang asongan di Kebun Raya Cibodas itu, akan terjerat hukum karena disuruh mencari cacing sonari dengan dalih untuk obat dan dibudidayakan.

Mendapati permintaan tersebut, Didin menyanggupi dan mencari cacing yang tidak masuk dalam hewan dilindungi itu di kawasan taman nasional karena keberadaanya tidak di dalam tanah melainkan di atas pepohonan, sehingga tidak sulit untuk mencarinya.

“Suami saya biasa berjualan jagung bakar dan kupluk penutup kepala di kabun raya, tapi ada yang menyuruh mencari cacing sonari katanya untuk obat. Merasa ingin membant,  suami saya mencarikan cacing tersebut,” kata istri Didin pada wartawan, Selasa (09/05).

Selang beberapa hari, ungkap Ela, rumah mereka kedatangan 10 orang pria yang mencari suaminya, mereka mengaku petugas dari kehutanan didampingi aparat kepolisian.

Orang-orang itu langsung melakukan penggeledahan di dalam dan di luar rumah, ember berisi cacing sonari yang tersimpan di bagian belakang rumah dibawa sebagai barang bukti.

“Pada hari itu, suami saya langsung dibawa petugas tersebut, mereka bilang mau meminjam suami saya sebentar. Tapi selang beberapa jam saya harus menandatangani surat penahanan. Suami saya ditahan di Polres Cianjur, sebagai tahanan titipan dari Petugas PPNS Gakkum Lingkungan Hidup dan Kehutanan,” katanya.

Dalam surat tersebut tambah dia, suaminya dituduh sebagai pelaku pengerusakan hutan dengan aktivitas mencari cacing, meskipun dia hanya mencari cacing untuk membantu warga yang membutuhkan untuk obat.

“Cacing sonari adanya di dalam kadaka, bukan di dalam tanah dan suami saya tidak merusak apapun dalam kawasan lindung,” katanya.

Namun penyidik tetap mengenakan pasal 78 atas (5) dan atau ayat (12) jo Pasal 50 ayat (3) hurup r dan hurum m Undang-undang nomor 41 tahun 1999 tentang Kehutanan.”Ancaman hukuman katanya sampai 10 tahun penjara. Saya ada keadilan untuk suami saya agar dapat segera dibebaskan karena dia tulang punggung keluarga,” katanya.

Sejak suaminya ditahan, Ela terpaksa menjadi buruh serabutan mulai dari memberi makan ternak atau menjadi kuli cuci dari tetangga, untuk menghidup dua orang anaknya.

“Kalau ada uang ya makan kalau tidak ada ngutang dulu ke tetangga. Kami orang tidak punya, hanya berharap suami saya dibebaskan,” katanya.

Sementara itu pihak Gakum Lingkungan Hidup dan Kehutanan tetap menilai jika Didin menyalahi aturan, meskipun pihak keluarga mengaku keberatan dengan penangkapan Didin yang hanya mencari cacing sonari untuk obat warga sekitar yang sakit.

Sementara Asep Khaerudin (35) Ketu RT setempat, mengatakan, warganya mengambil cacing sonari bukan untuk dikomersilkan atau dijual, namun untuk obat yang dipakai warga sekitar atau yang membutuhkan. Mencari cacing bukan mata pencarian warga sekitar, namun sering diminta untuk mencarikan untuk digunakan sebagai obat.

Cacing sonari berbeda dengan cacing kalung, di mana cacing sonari berada di permukaan tanah, sehingga tidak merusak alam apalagi sampai menebang pohon.

“Ini yang kami sayangkan, tudahan terhadap Didin terkesan dibuat-buat untuk menutupi kasus yang lebih besar yang tidak pernah diungkap pihak Gakkum. Kami akan membela agar warga kami segera dibebaskan,” kata Asep.(Sumber:Antara)

Berikan tanggapan Anda

Komentar Anda

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here