Jokowi Dukung Perluasan Pasar Mebel Produksi Dalam Negeri
Ilustrasi mebel. (sinarharapan.co)

MALANGTODAY.NET – Saat ini industri mebel dan kerajinan menjadi salah satu penopang ekonomi bagi masyarakat, khususnya Usaha Mikro Kecil dan Menengah (UMKM). Maka dari itu Presiden Joko Widodo menyatakan mendukung agar pasar mebel produksi dalam negeri diperluas dengan memperkuat nilai tambah dan memetakan ulang wilayah untuk dimasuki mebel Indonesia.

“Kita sepakat bahwa industri furniture dan ‘craft’ ini adalah semangatnya ‘added value’, tidak semangat instan, tapi betul-betul bahan baku ini diolah untuk menjadi added value,” kata Ketua Himpunan Industri Mebel dan Kerajinan Indonesia (HIMKI) Soenoto saat membuka Pameran Furniture Internasional Indonesia 2017 di JI-Expo Jakarta, Sabtu.

Soenoto mengatakan orang nomor satu di Tanah Air itu telah memberi masukan kepada himpunan untuk memetakan pasar-pasar yang potensi untuk dimasuki oleh produk mebel Indonesia.

Himpunan meminta Kementerian Dalam Negeri turut andil membantu pengembangan usaha dengan memangkas regulasi pungutan di daerah yang dinilai terlalu berat bagi dunia UMK.

“Setiap 1 miliar dolar itu menyerap sekitar 500 ribu tenaga kerja. Artinya ada dua juta nyawa yang bisa kami hidupi hari demi hari,” ujar Soenoto.

Ia juga membandingkan Indonesia memiliki lawan di kawasan Asia Tenggara di industri mebel yaitu Vietnam yang mencatatkan nilai ekspor mebel di atas 6 miliar dolar AS.

Menurut Soenoto, dengan kerja sama dan koordinasi dengan pemerintah, HIMKI berharap dapat meningkatkan ekspor produk dan bersaing dengan nilai tambah yang beragam.

Sementara itu, Presiden Joko Widodo mengatakan banyak desain dan inovasi yang terjadi di industri mebel. “Dari sisi desain ini, tinggal sekarang masuk ke marketnya seperti apa. Apakah harga-harga kita bisa berkompetisi, kompetitif. Pesaing kita yang berat mana? Vietnam dan Malaysia. Saya kira dengan desain-desain yang baik seperti ini kita bisa meningkatkan (ekspor),” kata Jokowi.

Jokowi mengungakpan untuk mendukung UMK di industri mebel dan kerajinan, pemerintah juga segera melakukan pembahasan terkait SVLK.

Berdasarkan data HIMKI, pasar mebel domestik pada Januari 2017 tumbuh 2,76 persen. Sementara itu, data BPS menunjukkan ekspor mebel per Januari 2017 meningkat jadi 148 juta dolar AS dibanding periode yang sama pada tahun sebelumnya yang tercatat sebesar 144 juta dolar AS.

Berikan tanggapan Anda

Komentar Anda

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here