Benarkah Media Sosial Lebih Menyakiti Anak Perempuan? - JPNN.com

jpnn.com – Studi yang diterbitkan Lancet Child & Adolescent Health menyebutkan bahwa media sosial dikaitkan dengan masalah kesehatan mental hanya dalam keadaan tertentu, dan untuk orang-orang tertentu.

Anak perempuan yang sering menggunakan media sosial akan lebih merasakan dampaknya pada kesehatan ketika menerima cyberbullying, kurang tidur dan olahraga. Tetapi faktor-faktor ini tampaknya tidak memiliki efek yang sama pada anak laki-laki, dan penelitian ini tidak menemukan cara-cara spesifik yang bisa membahayakan jaringan sosial.

“Pesannya adalah bahwa bukan penggunaan media sosial yang menyebabkan kerugian,” kata rekan penulis studi, Dasha Nicholls, yang memimpin tim riset Kesehatan Mental Anak dan Remaja di Imperial College London, seperti dilansir laman MSN.

Ini tentang mendapatkan keseimbangan antara penggunaan media sosial dan kegiatan lain yang sesuai usia, dan memastikan bahwa tidak ada hal-hal negatif spesifik yang terjadi secara online. Para peneliti menganalisis data dari studi Our Futures, yang melacak sekitar 10.000 remaja di Inggris selama tiga tahun.

Mulai tahun 2013, remaja (yang berusia 13-14 tahun) menjawab pertanyaan tentang frekuensi penggunaan media sosial dan interaksi sosial secara langsung, serta profil kesehatan dan demografi mereka. Pada tahun-tahun berikutnya, remaja yang sama memberikan informasi terbaru tentang penggunaan media sosial mereka, dan menanggapi pertanyaan lain tentang kesehatan mental, kebiasaan tidur dan aktivitas fisik mereka dengan cyberbullying.

Pada tahun 2013, hanya sekitar 43 persen remaja dalam penelitian ini yang mengatakan mereka secara rutin memeriksa media sosial beberapa kali sehari. Hal itu naik menjadi 59 persen di tahun kedua, dan 68,5 persen di tahun ketiga. Seiring waktu, penggunaan media sosial sering dikaitkan dengan penurunan kesehatan mental dan kesejahteraan, yang diukur dengan tanggapan terhadap pertanyaan tentang tekanan psikologis, kepuasan hidup, kebahagiaan, dan kecemasan.

Media sosial tampaknya memiliki dampak yang lebih kuat pada anak perempuan, tetapi hubungan itu juga ada untuk anak laki-laki. Gambaran itu menjadi semakin rumit ketika para peneliti memeriksa pengguna media sosial mana yang juga melaporkan cyberbullying, kurang tidur dan kurang olahraga, yang mereka pikir bisa bertanggung jawab atas sebagian besar masalah.

Para peneliti menemukan bahwa ketiga faktor tersebut hampir bisa sepenuhnya memprediksi apakah penggunaan media sosial yang sering akan membahayakan kesejahteraan gadis remaja. Cyberbullying tampaknya paling merusak bagi anak perempuan, diikuti oleh kurang tidur dan kurang olahraga.

Loading...

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.